Di bawah tekanan Nuno membutuhkan rencana baru di Tottenham

Beberapa minggu sebelum waktunya di Tottenham, semuanya tampak bagus untuk Nuno Espirito Santo. Rekor kemenangan 100 persen setelah tiga pertandingan pertamanya membuat Spurs berada di puncak Liga Premier dan sebagai hasilnya, pelatih asal Portugal itu meraih penghargaan Manajer Bulan Ini untuk Agustus. Tapi kutukan lama penghargaan itu tampaknya telah kembali dengan Spurs yang sebagian besar telah busuk sejak itu.

Kekalahan derby 3-1 dari Arsenal membuat Tottenham berada di bagian bawah klasemen, dengan rumor yang mulai berkembang bahwa beberapa pemain Spurs tidak senang dengan gaya manajemen Nuno. Jadi mengapa tidak bekerja untuk Nuno di Tottenham?

Kane yang tidak senang membuat dampak kecil

Dengan melihat ke belakang, mungkin Tottenham seharusnya menjual Harry Kane. Kegagalan Manchester City untuk memenuhi harga yang diminta untuk kapten Inggris – secara luas dilaporkan sebesar £ 150 juta – membuat Kane terjebak di klub karena kontrak panjang yang ia tandatangani beberapa tahun lalu.

Sebagian besar penonton mengharapkan Kane untuk menyerah dan menunjukkan bentuk yang telah membawanya ke trio Sepatu Emas selama karirnya di Liga Premier, tetapi itu belum terjadi.

Tidak ada kekurangan usaha dari Kane tetapi ada sesuatu yang tidak beres dengannya. Striker itu bermain tanpa semangat dan bertanggung jawab atas gol ketiga penting Arsenal pada Minggu sore. Mengganti Kane akan selalu menjadi tugas yang sulit tetapi skuad Spurs tampaknya membutuhkan pembangunan kembali yang serius.

Mauricio Pochettino menyerukan itu menjelang akhir masa tugasnya, tetapi, dengan stadion baru yang mengkilap untuk dibayar, tidak ada cukup uang di bank untuk melakukannya. Menjual permata mahkota akan membuat penggemar Spurs tidak nyaman, tetapi skuad yang kurang berkualitas bisa mendapat manfaat dari investasi besar yang bisa diberikan penjualannya.

Ketua yang semakin tidak populer Daniel Levy sangat ingin menghindari menjadi orang yang membiarkan Kane keluar dari pintu, tetapi pemain utama Spurs terlihat sangat menyedihkan.

Legenda klub Glenn Hoddle telah menyarankan Nuno dan Kane harus duduk dan mengobrol tentang penampilannya. Tapi man-manajemen tidak diyakini cocok untuk 47 tahun, yang memiliki reputasi untuk menjadi angkuh dengan pemainnya daripada menggunakan lengan di bahu. Membuat Kane bahagia dan kembali ke performa terbaiknya harus menjadi prioritas utama jika Nuno ingin membalikkan keadaan di Tottenham.

Taktik negatif gagal lolos

Spurs adalah salah satu dari sedikit klub Liga Premier yang bersikeras memiliki gaya spesifik mereka sendiri.

Sebuah pernyataan klub yang dirilis pada musim panas mengatakan: “Kami sangat menyadari kebutuhan untuk memilih seseorang yang nilainya mencerminkan klub hebat kami dan kembali bermain sepak bola dengan gaya yang kami kenal – mengalir bebas, menyerang, dan menghibur. .”

Mereka agak menyimpang dari jalan itu dengan penunjukan Jose Mourinho dalam upaya putus asa untuk membawa trofi ke Tottenham tetapi Nuno dianggap memiliki nada yang sama dengan rekan senegaranya.

Di Wolves, tim Nuno sering bersiap untuk menyerap tekanan dan melakukan serangan balik dengan cepat. Kecepatan mentah dari Adama Traore dan kepintaran Diogo Jota, ditambah dengan keterampilan Raul Jimenez memimpin lini depan, membuat taktik itu sukses untuk sebagian besar waktunya di Molineux. Mereka finis ketujuh di liga dua kali, meskipun Nuno selalu didukung dengan sangat baik dengan transfer.

Namun penjualan Jota ke Liverpool, ditambah dengan patah tulang tengkorak untuk Jimenez, mengungkap rencana Nuno. Tidak ada taktik cadangan yang nyata dan perasaan melayang dan tidak bertindak menjadi meresap di Wolves.

Sama seperti kegagalan Mourinho musim ketiga datang lebih cepat dari jadwal di Spurs, kurangnya strategi alternatif Nuno dengan cepat menjadi fokus. Dele Alli dan Tanguy Ndombele tampak tersesat dengan dibawanya Oliver Skipp untuk menstabilkan kapal. Mantan penjaga gawang itu mengakui bahwa dia salah memilih timnya untuk pertandingan melawan Arsenal, tetapi ada lebih dari itu daripada pemilihan XI yang tidak sesuai.

Spurs sangat pasif, tampak kurang motivasi dan dorongan di salah satu pertandingan terbesar mereka musim ini, tanpa tekanan dari depan untuk mempercepat Arsenal saat menguasai bola. Fakta yang memberatkan adalah Arsenal unggul 3-0 saat istirahat tanpa benar-benar harus berkeringat.

Tidak ada yang salah dengan sepak bola bertahan jika mendapat hasil. Tapi setelah memulai masa pemerintahan Nuno dengan clean sheet, Tottenham telah kebobolan 13 gol dalam lima pertandingan terakhir mereka.

Data menunjukkan Spurs berada di peringkat terbawah di Liga Premier, atau mendekati terbawah, dalam metrik utama. Mereka mencakup lebih sedikit tanah daripada tim lain dan merekam tembakan paling sedikit per game. Tapi mereka juga kebobolan jumlah tembakan yang mengkhawatirkan, tertinggi kedua di liga. Negatif Nuno mungkin perlu diubah jika Tottenham ingin menghindari jatuh ke bawah meja.

Anda bisa mendapatkan hingga £10 (atau setara dengan mata uang) dalam dana bonus dengan bergabung dengan Colossus dengan Bonus Pemain Baru kami. Klik di sini untuk bergabung dengan aksi.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *