Karier mantan jagoan F1 di Formula E

Liuzzi had a late call-up to deputise for Cerruti at Miami in 2015, and is shown the controls by team boss Trulli

Salah satu poin tertinggi dari musim kedua Formula E 2015-16 adalah eksploitasi Robin Frijns dan Antonio Felix da Costa, meninju di atas berat badan mereka dengan powertrains musim pertama mereka masing-masing untuk tim Andretti dan Aguri.

Keduanya bisa saja memenangkan balapan kedua di Putrajaya, Frijns berakhir di urutan ketiga – hasil terbaik sepanjang tahun untuk powertrain S1 – setelah berputar-putar di putaran terakhir dengan roda tiga gaya Gilles Villeneuve dengan suspensi kanan-belakang yang rusak. Pembalap Belanda itu menempati posisi teratas dalam peringkat 10 besar pembalap musiman Autosport, sementara da Costa, sebagai referensi, berada di peringkat kelima. Keduanya sekarang menjadi jadwal pertandingan teratas dalam seri, Frijns pemenang reguler dengan Envision Virgin dan da Costa juara keluar di DS Techeetah.

Dalam situasi yang berbeda, Vitantonio Liuzzi bisa saja bergabung dengan mereka dalam membintangi powertrain asli pada 2015-16, jika tim Trulli memutuskan untuk mengikuti jejak Andretti dalam meninggalkan konsepnya sendiri ketika pengujian pra-musim terganggu oleh masalah.

Sebaliknya, pakaian eponymous Jarno Trulli membuat keputusan naas untuk membajak dengan Motomatica JT-01 yang cacat dan tim tenggelam setelah melewatkan dua balapan pertama – karir single-seater Liuzzi membuktikan korban tanpa disadari dalam kekacauan.

Segalanya dimulai dengan catatan yang lebih menjanjikan ketika mantan pebalap Red Bull, Toro Rosso, Force India dan HRT Formula 1 menerima panggilan “menit-menit terakhir” untuk menggantikan Michaela Cerruti untuk putaran musim pertama di Miami, di mana kebetulan dia sedang liburan.

Liuzzi mendapat panggilan terlambat untuk mewakili Cerruti di Miami pada tahun 2015, dan ditunjukkan kontrolnya oleh bos tim Trulli

Liuzzi mendapat panggilan terlambat untuk mewakili Cerruti di Miami pada tahun 2015, dan ditunjukkan kontrolnya oleh bos tim Trulli

Foto oleh: Gambar Motorsport

Meskipun tidak tiba di trek jalan darurat tanpa helm, jas, sepatu atau sarung tangan, Liuzzi membebaskan dirinya dengan baik pada debutnya dengan perlengkapan yang dipinjam dari rekan satu timnya dan bos timnya, meskipun terhambat oleh masalah dengan memulai mobil keduanya. Ini akan menjadi tema di balapan berikutnya, tetapi dia telah melakukan cukup banyak untuk dipertahankan selama sisa musim (meskipun dia melewatkan final London karena komitmen GT Asia yang bentrok).

“Itu adalah kebetulan yang lucu tetapi pada akhirnya itu bekerja dengan sangat baik,” katanya tentang akhir pekan Miami. “Itu adalah balapan pertama yang sangat bagus dan ukuran pertama yang bagus dari mobil Formula E.”

Satu-satunya poin yang dia selesaikan datang dengan kesembilan di Berlin, sebuah acara di mana Trulli terkenal memenuhi syarat di posisi terdepan, tetapi Liuzzi telah maju dari urutan 11 di grid ke urutan kelima sebelum pertukaran mobil ketika masalah lain memulai mobil keduanya menjatuhkannya di urutan.

“Saya mendorong throttle dan saya merasakan listrik di kaki saya, rasanya seperti gatal. Untungnya ketika saya melompat keluar, tidak ada yang terjadi karena saya adalah bagian dari mobil statis, tetapi sebenarnya ada listrik murni yang mengalir ke seluruh tubuh saya” Vitantonio Liuzzi

“Semua balapan yang saya lakukan di musim itu, saya selalu memiliki kecepatan yang cukup bagus, terutama di balapan,” katanya. “Saya dapat mengatur konsumsi baterai dengan cukup baik dan mengemudi dengan cukup cepat, tetapi kami masih kesulitan dalam satu putaran waktu.

“Berlin adalah kesempatan yang baik karena mobil menunjukkan performa yang baik di kualifikasi, tapi itu tidak bekerja untuk saya sebaik Jarno dan saya kehilangan kesempatan untuk berada di lima besar. Tetapi dalam balapan, saya langsung memiliki kecepatan yang baik, saya masuk ke P5 dan saya mengatur posisi dengan cukup mudah sampai pitstop.”

Liuzzi puas bahwa “kami terlihat kuat dan positif untuk masa depan”, tetapi masa depan itu tidak akan lama. Untuk Musim 2, Formula E membuka peraturan powertrain untuk memungkinkan tim mengembangkan unit mereka sendiri. Trulli, yang telah mengontrak Salvador Duran untuk bermitra dengan Liuzzi, bermitra dengan Motomatica tetapi powertrain selalu tidak dapat diandalkan dan tim gagal menyelesaikan satu putaran waktu dalam pengujian di Donington Park karena bug tetap ada.

“Saya pikir baik saya maupun tim tidak benar-benar mengerti apa yang sebenarnya terjadi,” katanya tentang periode yang “sangat membuat frustrasi” itu. “Itu adalah mimpi buruk musim itu, karena segala sesuatu yang bisa salah – itu pasti akan lebih buruk!

Pertunjukan dengan mobil spek di akhir musim pertama memberi Liuzzi optimisme palsu untuk masa depan

Pertunjukan dengan mobil spek di akhir musim pertama memberi Liuzzi optimisme palsu untuk masa depan

Foto oleh: Gambar Motorsport

“Kami bahkan tidak bisa keluar satu meter dari garasi, mobil selalu mogok. Setiap kali Anda menyentuh gas, bahkan ketika Anda berada di garasi, ada sesuatu yang gagal di dalam mobil, terkadang baterai, terkadang mesinnya.”

Satu insiden yang menimpa Liuzzi melambangkan masalah yang tidak dapat diatasi yang dihadapi tim Trulli.

“Begitu saya berada di garasi, saya menekan gas dan saya merasakan listrik di kaki saya, rasanya seperti gatal,” kenangnya. “Saya berkata, ‘Teman-teman, ada sesuatu yang salah karena mobil tidak bergerak tetapi saya merasa gatal di kaki kanan saya’ dan mereka berkata, ‘Tidak, ini tidak mungkin’.

“Untungnya ketika saya melompat keluar, tidak ada yang terjadi karena saya adalah bagian dari mobil statis, tetapi sebenarnya ada listrik murni yang mengalir ke seluruh tubuh saya. Itu bisa menjadi situasi yang cukup berbahaya.”

Liuzzi tidak memiliki ilusi bahwa “Jarno dan tim Trulli, mereka pasti membuat keputusan yang salah” dengan tidak memilih untuk mengikuti Andretti dalam meninggalkan powertrain bermasalah ketika tingkat gangguan menjadi jelas.

Alih-alih mengangkut powertrain-nya dengan sisa paddock Formula E ke Beijing, ia memilih untuk mengatur transportasi pribadi untuk memberikan lebih banyak waktu untuk memperbaiki masalah – hanya untuk melewatkan pemeriksaan, mengklaim bahwa mesin dan inverternya macet di bea cukai.

Keadaan tidak membaik di Putrajaya, di mana mobil Trulli gagal memenuhi persyaratan scrutineering untuk melewati pemeriksaan keamanan tambahan. Segera setelah itu, keluarnya dari seri dikonfirmasi, dengan Jaguar Racing mengambil alih entri.

“Pabrikan mesin sedang berjuang dan terus berusaha untuk memecahkan masalah tetapi tidak pernah benar-benar mengatasinya,” kata Liuzzi. “Jarno dan tim, pada satu tahap mereka memiliki kesempatan untuk kembali ke mesin dan baterai Musim 1 tetapi mereka memutuskan untuk melanjutkan petualangan ini sampai mereka benar-benar pingsan.

Trulli berhasil mencapai Putrajaya, tetapi mobil itu gagal dalam pemeriksaan dan terbukti menjadi tantangan terakhir bagi tim

Trulli berhasil mencapai Putrajaya, tetapi mobil itu gagal dalam pemeriksaan dan terbukti menjadi tantangan terakhir bagi tim

Foto oleh: Gambar Motorsport

“Semua keputusan yang saya pikir di musim itu sangat sulit untuk diambil dan seringkali sangat salah. Itu benar-benar tidak berhasil dan merupakan musim yang tidak boleh dilalui, tetapi semua orang berusaha melakukan yang terbaik untuk menempatkan mobil di jalurnya karena jelas mereka kehilangan banyak uang dan sangat disayangkan bahwa itu berakhir seperti itu. .

“Itu adalah musim yang sangat sulit dan mengecewakan karena pergi ke dua balapan dan bahkan tidak bisa membuat satu meter benar-benar membuat frustrasi.”

Waktunya berlipat ganda buruk bagi Liuzzi, yang berada di jalur comeback single-seater setelah menghabiskan dua musim di seri timah-top Superstars Italia, dan serangan ganda di Super Formula/Super GT pada tahun 2014.

“Saya cukup dewasa, cukup berpengalaman, cukup cepat untuk bertahan di sana lebih lama. Ini dimulai dengan cukup baik, cukup menjanjikan, tetapi setelah itu tidak berhasil” Vitantonio Liuzzi

“Sungguh memalukan karena saya adalah bagian dari kapal yang tenggelam itu” katanya. “Sayangnya, sebagian besar kursi sudah terisi pada tahap itu dan saya tidak menemukan tempat lain, jadi itu sebabnya keterlibatan saya di Formula E berhenti.

“Pada saat karir saya, saya benar-benar fokus pada Formula E dan saya pikir itu bisa menjadi kehidupan kedua yang sangat baik dalam karir saya setelah Formula 1 jelas karena saya cukup dewasa, cukup berpengalaman, cukup cepat untuk tinggal di sana selama beberapa waktu. periode yang lebih lama.

“Ini dimulai dengan cukup baik, cukup menjanjikan, tetapi setelah itu tidak berhasil. Di satu sisi, saya selalu mengatakan bahwa saya telah menjadi salah satu pembalap yang selalu berada di tempat yang tepat pada waktu yang salah. Tapi ini adalah bagian dari permainan…”

Hari ini Liuzzi sering ditemukan di paddock Formula E sebagai pramugara FIA, dan melatih pembalap di Super Trofeo, GT Italia dan Formula 4. Sekarang 41, dia tidak membalap di seri tingkat atas sejak 2017, alih-alih bermain di lingkungan virtual untuk AlphaTauri di Eseries F1, tetapi mempertahankan dia tidak pensiun.

“Saya mencari beberapa kursi di GT tetapi hanya jika saya menemukan sesuatu yang benar-benar layak, dengan tautan pabrikan,” katanya. “Saat ini tidak ada yang serius datang bersama jadi saya menunggu. Saya masih lapar untuk balapan, tetapi saya menunggu situasi yang baik.”

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *