Mercedes akan keluar dari Formula E menjelang Gen3

Stoffel Vandoorne, Mercedes-Benz EQ, EQ Silver Arrow 02

Ini terjadi setelah Mercedes menandatangani opsi tertunda untuk memulai pengembangan mobil untuk aturan Gen3 baru – yang akan diperkenalkan untuk musim 2022-23 – tetapi masih belum secara resmi berkomitmen pada peraturan tersebut.

Mercedes mengeluarkan pernyataan setelah memperpanjang pendaftarannya, menguraikan bahwa mereka menginginkan “klarifikasi” atas “detail penting mengenai struktur seri”.

Namun, sekarang diharapkan Mercedes akan mundur dari Formula E, menyusul keputusan dari dewan direksi Daimler.

Bos Mercedes motorsport Toto Wolff mengkonfirmasi kepada media tertentu, termasuk Autosport, bahwa “keputusan telah diambil” berkaitan dengan Gen3.

Stoffel Vandoorne, Mercedes-Benz EQ, EQ Silver Arrow 02

Stoffel Vandoorne, Mercedes-Benz EQ, EQ Silver Arrow 02

Foto oleh: Sam Bloxham / Gambar Motorsport

Wolff berkata: “Jika Mercedes pergi, yang belum kami katakan, maka, tentu saja, Anda perlu mengerjakan strategi alternatif.

“Kami berada di olahraga ini bukan hanya karena kami suka bersaing dan berputar-putar.

“Tapi ini terutama platform pemasaran dan komunikasi.

“Dan oleh karena itu, seperti semua yang kami lakukan, selalu dievaluasi dalam hal manfaat yang dapat dihasilkan oleh platform apa pun untuk Mercedes-Benz.

“Terlepas dari katakanlah nilai pemasaran yang dihasilkannya, ini adalah tentang transfer teknologi dan keduanya harus berjalan beriringan: teknologi dan pemasaran.

“Inilah mengapa semuanya dievaluasi secara permanen dan apakah ini benar-benar masih berkontribusi di mana kita melihat merek?”

Baca Juga:

Pintu keluar yang menjulang ini datang meskipun Mercedes berencana untuk meluncurkan varian listrik dari setiap model mobil jalan raya mulai tahun 2025 dan seterusnya.

Wolff melanjutkan: “Apa pun yang akan kita lihat dalam hal keputusan, tidak pernah seperti 100% bahwa kita ingin keluar dari itu karena kita tidak menyukainya lagi.

“[Nor is it] 100%, kami menyukainya – itulah mengapa kami akan bertahan selamanya.

“Ini jauh lebih bernuansa.”

Wolff mengkonfirmasi bahwa pemimpin seri Formula E telah diberitahu tentang keputusan tersebut.

Namun, spekulasi paddock menunjukkan ada ruang bagi staf untuk tetap berada di bawah apa yang dianggap sebagai entri privateer yang dipimpin oleh Wolff dengan mobil yang akan dilanjutkan dengan powertrain Mercedes.

Sementara dia bercanda tentang tim “Toto Racing”, Wolff mengakui serentetan perekrutan teknis, termasuk mantan insinyur balap Nico Rosberg Tony Ross dan mantan direktur teknis Formula 1 Renault Nick Chester, dan keinginan untuk mempertahankan mereka.

Wolff berkata: “Kami memiliki tim yang berfungsi penuh, yang dapat kami banggakan dalam seri yang menyenangkan.

“Kami juga memiliki tanggung jawab tertentu terhadap tim dan seri.”

Pengumuman ini tiba di akhir musim kedua Mercedes di Formula E, setelah memasuki kejuaraan dalam kapasitas kerja pada 2019-20 setelah musim berjalan di bawah bendera HWA Racelab.

Pembalapnya Nyck de Vries memimpin kejuaraan dengan tiga poin menuju ke final.

Akhir pekan E-Prix Berlin juga menandai entri terakhir untuk Audi dan BMW, dengan pabrikan saingan Jerman mengumumkan selama pengujian pra-musim bahwa mereka juga akan keluar dari Formula E.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *