Pesanan tim DS Techeetah mengurangi peluang kemenangan Berlin E-Prix

Jean-Eric Vergne, DS Techeetah, DS E-Tense FE21, Antonio Felix Da Costa, DS Techeetah, DS E-Tense FE21

Juara dua kali itu memimpin dari posisi terdepan untuk 17 lap pertama penentuan gelar Formula E 2021 di Bandara Tempelhof saat da Costa berada di urutan kedua dari 1-2 mereka di kualifikasi.

Namun, da Costa diinstruksikan melalui radio tim untuk “menggunakan energi untuk bertukar tempat” dengan Vergne, dengan kepala tim Mark Preston telah memberi tahu Autosport sebelum balapan bahwa pesanan tim akan memainkan faktor karena kedua pembalap tetap dalam pertarungan kejuaraan.

Analisis putaran mengungkapkan Vergne kehilangan 1,1 detik dalam perubahan, meningkat dari putaran 1m10.14s menjadi 1m11.2s.

Dia kemudian tertinggal di belakang dua Audi pemenang balapan Lucas di Grassi dan Rene Rast dan kemudian kedua mobil Venturi Racing milik Edoardo Mortara dan Norman Nato selama dua lap berikutnya.

Vergne akhirnya diklasifikasikan keenam setelah da Costa, juga kalah, kembali ke belakang.

Vergne mengatakan kepada Autosport bahwa langkah ini telah membuatnya kehilangan kemungkinan kemenangan.

Dia berkata: “Saya harus melepaskan Antonio dan itu terjadi di saat terburuk.

“Saya kehilangan empat posisi di satu tikungan. Saya kehilangan lebih dari enam detik [sic]. Itulah yang terjadi.

“Tanpa itu, saya akan berada dalam posisi berjuang untuk menang.

“Sangat mengecewakan melakukan kesalahan ini.

Jean-Eric Vergne, DS Techeetah, DS E-Tense FE21, Antonio Felix Da Costa, DS Techeetah, DS E-Tense FE21

Jean-Eric Vergne, DS Techeetah, DS E-Tense FE21, Antonio Felix Da Costa, DS Techeetah, DS E-Tense FE21

Foto oleh: Rudy Carezzevoli / Gambar Motorsport

“Sebut saja sesuka Anda, saya akan mengatakan kurangnya penilaian.

“Sayang sekali karena itu sangat merugikan saya.

“Terkadang saya melakukan kesalahan, terkadang tim melakukan kesalahan dan ini adalah masalah untuk tetap bersatu dan mencoba untuk kembali lebih kuat.”

Da Costa menghubungkan penurunannya dari posisi terdepan ke posisi ketujuh sebagai kombinasi dari manajemen energi yang buruk dan peningkatan keausan ban, baik sebagai akibat dari permukaan beton yang abrasif di Tempelhof tetapi juga sebagai tren umum dari mobil DS E-Tense FE21 baru.

Namun juara bertahan, yang kini duduk di urutan ketujuh dalam poin di depan final sementara Vergne peringkat kesembilan, mendukung frustrasi rekan setimnya.

Da Costa mengatakan kepada Autosport: “Begitu mereka membuat panggilan untuk bertukar posisi, itu benar-benar mengacaukannya.

“Itu tidak membahayakan balapan saya, tapi itu pasti membahayakannya karena dia kehilangan tempat dari dua Audi.

“Dia vokal tentang itu dan memang demikian.”

Memperluas masalah mobil, da Costa mengatakan dia telah menyesuaikan gaya mengemudinya dalam upaya untuk mengatasi kekurangan tersebut.

Dia berkata: “Ada sedikit tren tahun ini bagi kami sejak kami membawa mobil baru di mana kami sangat keras pada ban belakang, ban pada umumnya.

“Kami telah mengerjakan banyak detail kecil, termasuk gaya mengemudi, untuk mencoba dan membantu itu.

“Tapi trennya jelas di kedua mobil.”

Ini tiba di musim ketika direktur DS Performance dan penguasa powertrain Xavier Mastelon Pinon telah meninggalkan tim untuk menjadi direktur teknis FIA.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *