PSG harus melihat jangka panjang dan membiarkan Poch membangun dinasti

Begitulah sirkus yang melingkupi beberapa pesepakbola terbesar di dunia, penangkapan Lionel Messi mungkin justru akan berdampak buruk bagi PSG.

Memang, sama seperti kembalinya Cristiano Ronaldo ke Manchester United tampaknya telah menambah tekanan pada Ole Gunnar Solskjaer untuk benar-benar memenangkan sesuatu, Mauricio Pochettino semakin terlihat di bawah mikroskop. Pelatih asal Argentina itu, bisa dibilang, adalah manajer terbaik yang pernah dilatih Messi sejak Luis Enrique. Untuk Kylian Mbappe dan Neymar, hanya Thomas Tuchel yang mendekati.

Tetap saja, sementara gagasan Messi akhirnya bekerja dengan pelatih elit lagi dan bermain serius untuk menambah gelar Liga Champions lagi tentu saja romantis, rekan senegaranya sepertinya tidak cocok di PSG.

Bagaimanapun, ini adalah orang yang telah membangun proyek berdasarkan semangat kolektif. Di Tottenham Hotspur, ia membentuk tim yang penuh dengan pemain muda menjadi bintang dunia, meningkatkan setiap individu yang bekerja di bawahnya.

Sekarang, dia berada dalam posisi di mana Messi menolak untuk berjabat tangan setelah melepasnya lebih awal selama pertandingan di mana dia tampaknya mengalami cedera, masalah yang menyebabkan dia harus melewatkan pertandingan berikutnya.

Tentu saja, wajar saja jika pemain bertubuh seperti Messi akan frustrasi karena diganti – Anda tentu tidak mencapai puncaknya dengan bereaksi dengan baik terhadap hal semacam itu – tetapi retakan awal dalam hubungan tersebut menunjukkan posisi Pochettino. ibu kota Prancis. Untuk pertama kalinya dalam karir manajerialnya, dia gelisah.

Mengingat pria berusia 49 tahun itu tidak memiliki rakit trofi kemenangan untuk dijadikan sandaran, mudah untuk membayangkan arus berbalik melawannya. Namun, bukan berarti memecatnya akan menjadi saran.

Keberhasilan terbesar PSG, mengingat sumber daya yang mereka nikmati di bawah kepemilikan Qatar mereka, mencapai final Liga Champions 2020 di bawah Tuchel, pria lain yang terkenal karena kemampuannya membangun tim.

Nama-nama superstar di Carlo Ancelotti dan Laurent Blanc telah gagal mengubah dominasi domestik mereka menjadi penakluk benua dan, pada tahap ini, tidak mungkin mereka bahkan bisa mendapatkan manajer terkemuka lainnya dalam permainan.

Selain Antonio Conte (yang memiliki rekor buruk di Liga Champions), tidak ada satu pun dari Pep Guardiola, Jurgen Klopp, atau Diego Simeone yang cocok dengan model mereka. Apakah Ancelotti atau Tuchel akan kembali diragukan, meski tentu saja bukan tidak mungkin. Jadi, memecat Pochettino akan meninggalkan PSG dengan lubang besar untuk diisi. Jelas, tidak ada saran langsung tentang itu tetapi tanda-tanda awal tidak terlihat menjanjikan.

Paris juga merupakan sarang sepak bola. Tingkat teratas permainan ini dipenuhi dengan talenta muda yang ditempa di ibukota Prancis dan, dalam jangka panjang, mengabaikan hal itu sambil menyombongkan jenis manajer yang telah membuktikan bahwa dia bisa mendapatkan yang terbaik dari pemain yang sedang berkembang akan sangat memalukan.

Mengingat masalah dua klub terkemuka Spanyol, serta Juventus dan Inter Milan, PSG memiliki semua alat untuk menciptakan dinasti di puncak permainan Eropa. Namun, dalam melakukan itu, mereka harus mengabaikan keinginan para superstar yang hanya akan bermain untuk klub selama beberapa tahun.

Gagasan PSG menciptakan segala jenis kesuksesan jangka panjang di Liga Champions akan membuat marah mereka yang percaya bahwa mereka tidak lebih dari latihan ‘cucian olahraga’. Meskipun sah, kondisinya terlihat sempurna untuk mereka saat ini tetapi – untuk mencapainya – sesuatu harus berubah. Dengan menandatangani Messi, kekuatan yang ada di PSG telah mengindikasikan bahwa tidak ada yang akan terjadi.

Anda bisa mendapatkan hingga £10 (atau setara dengan mata uang) dalam dana bonus dengan bergabung dengan Colossus dengan Bonus Pemain Baru kami. Klik di sini untuk bergabung dengan aksi.

Author: administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *